Arsip Kategori: iseng

KKN (Kuliah Kerja Nyantai) – 4

Yak, postingan ini adalah lanjutan dari postingan yang kemarin-kemarin (Part 1, 2 dan 3), dan ini adalah bagian terakhir dari kisah KKN saya yang mengharu biru. *halah*

***

Hari berganti hari, kami masih menjalani rutinitas KKN seperti biasa. Datang, duduk, ngerjain sesuatu yang nggak penting-penting amat, ngegosip, nyicil ngerjain skripsi, nyicil ngetik laporan KKN juga, ngetwit (as always), stalking, main line pop, nyuri-nyuri pandang ke Mas Bos (yang ternyata lama-lama diliat dia nggak cupu-cupu amat kok).

Generally, nothing’s different. Cuma yang bikin agak berbeda, jam ngantor kami yang dibikin “spesial”. Jadi kita ngantornya bukan jam 8 pagi, karena itu udah terlalu mainstream. Kita ngantornya setelah jam makan siang dong. Of course hal itu adalah sebuah anugerah bagi saya yang paling susah bagun pagi ini 😀

Tentu saja ide ini disponsori oleh Mas Bos yang ternyata baik hati itu. Saking baik hatinya, kita dikasi tugas khusus juga: ngasi private lesson ke 3 orang mahasiswa yang menurut Mas Bos bahasa inggrisnya paling kacau. Private lessonnya seminggu sekali dan dimulai jam 4 sore, setelah mereka selesai mengikuti semua kegiatan akademiknya. Artinya lembur lagi pemirsaaaa.

Waktu itu sih saya iya-iyain aja biar gampang. Secara nggak ada satupun proker kita yang disetujui sama Mas Bos. Yah, he’s kind of a perfectionist one, satu per satu proker ditolak dengan alasan ini-itu. Dan si Shyba sempat ngomel-ngomel nggak jelas gara-gara saya dengan gampangnya meng-iya-kan tugas khusus ini.

Dan hari demi hari terlewati dengan mo-no-ton. Tapi saya jadi tau bahwa sebenarnya Mas Bos ini tenyata orangnya ngocol juga, Cuma mungkin dia jaim aja sama kita-kita secara posisinya dia di situ sebagai “atasan temporer” kita, atau mungkin juga karena kita orang baru dan baru kenal jadinya ngocolnya dia ke kita nggak maksimal :D. Dan gara-gara one day saya sama si Afni pas lagi di ruangan heboh berdua ngomongin twitter, akhirnya si Mas Bos nimbrung dan minta difollow. Huahahaha. Harus hati-hati kalo ngetwit nomention lagi. Dan sejak saat itu tab mention dipenuhi oleh akunnya. Kayaknya dia ta’bangka twitter. Huahahaha *oops*

Minggu terakhir KKN, kita kenal sama seorang OB di situ. Masih muda dan anak kuliahan juga. Dan ternyata dia ngocolnya sebelas dua belas sama Mas Bos. Heran deh, kenapa hal-hal yang menyenangkan baru terasa ketika periode KKN udah mau abis. Rasanya tuh kayak lagi nonton film Bollywood. Tawurannya udah mau selesai, Inspektur Vijay nya baru datang. Zzzzzzzzz.

***

Empat puluh hari terlewati (minus hari sabtu-minggu karena libur, minus juga bolos-bolosnya kita 😀 ). Empat puluh hari yang bikin nyesek pada awalnya, tapi mengesankan di akhir. Terima kasih untuk Om Bos, Pak Bos dan Mas Bos yang bersedia “menampung” kami yang labil ini, terima kasih untuk traktiran-traktiran makan siangnya di kantin, terima kasih untuk nilai yang sangat memuaskan yang diberikan kepada kami, terima kasih untuk semuanya 🙂

KKN (Kuliah Kerja Nyantai) – 3

Hari Ke tiga dan seterusnya sampai sekitar seminggu lebih kami masih dilanda kebetean luaaarrr biasa. Di lubuk hati yang terdalam pun mulai muncul sebuah penyesalan kenapa akhirnya kami KKN di sini. Tapi yah mau gimana lagi, nasi sudah terlanjur menjadi bubur, tinggal ditambahin ayam, bawang goreng, sambel sama kerupuk aja, jadi deh bubur ayam.

Om bos jarang datang ke kantor, kalaupun datang, palingan cuma sebentar trus pergi lagi. Pak Bos sehari-hari asik berkutat di depan laptopnya dan sayup-sayup terdengar dari dalam tempat nongkrong kami (baca: lab) playlist lagu-lagu jadul yang itu-itu saja berulang-ulang.

Hari entah ke berapa tepatnya hari Jumat, kami dapat instruksi dari Mas Bos lewat temannya yang berkantor di Gedung Kepegawaian untuk meng-handle ekskul yang diadakan setiap jumat sore. Sempat keder juga karena yang bakalan dihadapi ini mahasiswa juga, tapi nekat-nekat aja lah mengingat saya pernah beberapa kali mengahandle english meeting club discussion. Yasudahlah, dijalani saja walaupun itu artinya kami bertiga harus lembur sampai menjelang maghrib. Dari pada cuma ongkang-ongkang kaki seharian kan?

Dan alhamdulillah ekskul sore itu berjalan lancar walaupun saya harus menghandle satu kelas sendirian sementara dua teman saya itu berkonspirasi untuk menghandle satu kelas berdua.

Hari-hari berikutnya kami mulai pindah tempat nongkrong ke ruangannya para Bos. Nyesek banget tau nongkrong di lab yang nggak ada hiburan sama sekali dan diawasi CCTV. Tapi seruangan sama Pak Bos juga bukan ide yang cemerlang banget. Masa iya ada gitu tinggal seruangan selama jam kantor tapi interaksinya dikiiiiitttt banget 😥

***

Hari Kedatangan Mas Bos

Kalau nggak salah waktu itu hari senin. Dan kayaknya hari itu saya terlambat (lagi) masuk kantor. Afni dan Shyba udah nongkrong duluan di lab. Mereka langsung bisik-bisik ngabarin kalau Mas Bos (yang selama ini kami nanti-nantikan dan harap-harapkan untuk bisa mengubah nasib kami yang membosankan di lab ini) udah masuk kator. Cuma waktu itu dia lagi ke luar ruangan jadi pas saya masuk saya nggak ketemu.

Saya makin penasaran dong kayak apa wujudnya si Mas Bos ini. Nggak lama, dia masuk ruangan dan langsung duduk anteng mantengin laptop di kursinya (kita bertiga ngintip-ngintip dari jendela). Ternyata dia beneran masih muda, umurnya sekitaran… mungkin belom kepala 3. Pake kacamata (tipe cowok gue banget 😉 ), agak putih, badannya proporsional, dari jarak pandang saya waktu itu sih mukanya biasa aja dan model rambutnya agak cupu *oops, sori bos 😀 *

Kami bertiga udah menggantungkan harapan sama dia bahwa dia bisa ngubah nasib kami yang cukup suram selama seiminggu lebih di lab ini. Etapi kok sampe siang menjelang sore dia kagak nyamperin juga? Nggak ada acara kenalan pula! Walaupun kemarinnya saya sama dia sempet kenalan and ngobrol basa-basi di Line, tapi kan kurang afdol kalo nggak kenalan langsung.

Fix, hari itu kami kecewa sama Mas Bos, ternyata quote “the more you hope, the more you’ll get hurt” yang bertebaran di dunia maya itu benar adanya. Kami ngarep kehadiran Mas Bos bakal ngasih pencerahan di hari-hari kami yang suram itu cuma harapan semata. Saking kecewanya sampai-sampai waktu itu saya ngetwit nomention yang isinya gini:

Ada atau tidak adanya kamu itu sama!

Untungnya waktu itu kita belum saling follow di twitter.

Tapi ternyata hari-hari berikutnya mulai berbeda. Pepatah yang sudah kita kenal dari jaman SD “tak kenal maka tak sayang” itu ternyata benar adanya.

*bersambung ke part 4*

KKN (Kuliah Kerja Nyantai) – 2

Hari pertama KKN

Hari pertama KKN diiringi dengan perasaan dumba-dumba nggak karuan. Gimana enggak, ini pengalaman KKN pertama dalam hidup. Belum apa-apa udah kebayang bosnya ganteng baik nggak ya? Suasananya nyaman nggak ya? Trus ntar kita disuruh ngapain aja ya?

Pagi-pagi jam setengah 8-an kita udah nyampe lokasi. Dan berhubung waktu itu hari senin, kita sempat ‘menyaksikan’ upacara bendera segala.

Oke, skip. Itu nggak penting-penting amat buat diceritakan.

Kami bertiga langsung menuju lokasi yang akan menjadi “tempat gahul” kita selama 40 hari ke depan. Tepatnya di Unit Bahasa. Gedung ini terdiri dari 2 ruangan. Ruangan pertama, “tempat nongkrongnya” para bos di sini. FYI, ada 3 orang yang menempati ruangan ini. Sebut saja Pak Bos, Om Bos, dan Mas Bos. Ruangan kedua adalah murni laboratorium bahasa yang dilengkapi dengan CCTV mamen!

Hari pertama kami cuma ketemu sama Pak Bos dan Om Bos. Awalnya saya mengira kepala unitnya di sini Pak Bos, tapi saya salah besar pemirsa. Justru kepala unitnya adalah Om Bos yang gayanya justru nggak bossy dan gahul juga bo.. Beliau ngantornya pake moge!

Trus apa kabarnya Mas Bos? Setelah nanya basa-basi kesana kemari, ternyata Mas Bos lagi Diklat di Jakarta. Eerrrr.

Sebenarnya saya penasaran juga sih kayak apa tampangnya Mas Bos ini. Menurut kesaksian Afni dan Shyba yang udah pernah ketemu sekali sama dia, katanya sih dia masih muda dan lumayan ganteng. Macaciiiiihhhh…?

Dan ketika saya sempat lihat fotonya yang terpampang di meja kerjanya, ternyata mukanya BIASA AJA. Pada awalnya loh ya. Pada awalnya.

Oke, cukup untuk perkenalan Trio Bos ini.

Hari pertama KKN ternyata sangat membosankan. Nggak ada seorangpun di antara kami yang bawa laptop waktu itu. Hidup terasa hambar kayak sambel terasi nggak pake terasi. Kami cuma nongkrong di lab and did nothing. Nothing yang berhubungan dengan kerjaan kantor tentunya. Kalo ngerjain hal-hal yang lain sih udah. Contohnya, ngegosip, curhat-curhat nggak jelas, telponan sama pacar (waktu itu masih jadi korban LDR), main line pop sampe poge malah.

Sampe akhirnya kita ngelakuin random thing like this..

1370574415714

Hari ke dua KKN.

Rumor yang beredar di kalangan mahasiswa tingkat akhir bahwa peserta KKN Profesi itu kerjanya cuma disuruh-suruh bikin kopi itu cuma isapan jempol belaka pemirsa. Di kantor ini, setiap pagi kopi sudah tersedia di meja Pak Bos sebelum kami datang. Bahkan, di mejanya Mas Bos yang jelas-jelas orangnya lagi di Jakarta aja setiap pagi ada segelas teh hangat dan air putih.

Hari ke dua kami masih ongkang-ongkang kaki karena kita belum bikin program apapun. Bedanya, saya mulai berinisiatif unruk bawa laptop biar bisa nyambi nyicil ngerjain laporan. Tapi yang terjadi malah itu laptop kita pake nonton drama korea dan dipake Shyba buat main Onet. Zzzzzz

*Bersambung*

KKN (Kuliah Kerja Nyantai)

Akhirnya bulan februari kemareeen saya memasuki tahap yang cukup sakral bagi mahasiswa tingkat agak akhir, yaitu KKN. Di jurusan saya cuma ada 2 jenis KKN, yaitu KKN Reguler dan KKN Profesi. Pasti udah pada tau dong ya bedanya kedua jenis KKN ini?

Sebenarnya, di lubuk hati saya yang terdalam, saya mendambakan mengikuti KKN reguler saja. Nggak tahu kenapa, saya cuma INGIN. Pingin aja merasakan 40 hari tinggal di kampungnya orang. Pingin merasakan suasana baru, suasana pedesaan (padahal dari desa juga sih sebenarnya). Biar berasa lagi main di “Jika Aku Menjadi”  gitu deh.. #KemudianDitendang

Jadi ketika teman-teman seangkatan lagi galau mau ambil KKN yang mana, saya dengan mantab bilang sama mereka bahwa saya mau ambil KKN Reguler aja.. Walaupun ketiga teman dekat saya memilih KKN Profesi dan pastinya ngompor-ngomporin saya buat milih KKN Profesi juga.

Dan selama masa penuh kegalauan itu, bisik-bisik yang santer terdengar di telinga saya kurang lebih kayak gini:

Yang Pro KKN Profesi bilang gini:

Pilih KKN Profesi ma ko do’, enakki, di kantor-kantor. Sapa tau baguski kinerja ta bisa itu nanti kerja di situ nah. nah bisa jki pilih sendiri instansi yang mau dimasuki. Bisa jki PP tiap hari.

Ih bodo’nya kau mau KKN Reguler. Weeh pikirko itu, jauhko dari rumah, jauhko dari orang tuamu, jauhko dari mall. Belum lagi tinggalko di rumahnya orang, belum tentu cocokko sama yang punya rumah. Soal makan lagi nah, kah carewetko soal makanan. Lidahmu lidah Jawa, bukan lidah Makassar. Bokermu lagi, barang boker di sungai ko nanti. Cidda’ko!

Yang Pro KKN Reguler bilang gini:

Kata senior-senior yang KKN Profesi dulu sih, mereka kerjanya cuma disuruh-suruh bikin kopi, bersih-bersih, disuruh fotokopi, bikin ini itu.. Mendingan KKN Reguler deh, kita bisa mengaplikasikan ilmu yang kita dapat di kampus ke masyarakat. Kita bisa bangun dan memajukan desa.

Dan saya pun mulai terjangkit kegalauan.

Kata-kata teman-teman saya itu ada benarnya juga sih di beberapa bagian. Khususnya di bagian “makan dan boker”.

Setelah beberapa lama mengalami perdebatan batin yang cukup hebat dan juga konsultasi dengan keluarga., juga dengan pertimbangan agar bisa lulus duluan karena waktu penyelenggaraan KKN Profesi lebih duluan daripada KKN Reguler, akhirnya saya memilih KKN Profesi.

Berhubung saya pendatang dan kurang punya kenalan di instansi-instansi, maka saya menyerahkan sepenuhnya urusan KKN Profesi ini pada sahabat saya yang unyu, Afni. Kantor apapun yang akan menjadi lokasi KKN nya secara otomatis akan menjadi lokasi KKN saya juga. Pokoknya kemanapun kakinya melangkah, di situlah saya mengekor. Saya pasrah aja pokoknya. Dan selain saya, ada sahabat saya satu lagi, Shyba. Nantinya kita bertiga bakal ditempatkan satu lokasi. Ya, kami memang sering kemana-mana bertiga. Udah body hampir sama mungilnya, kemana-mana barengan, semakin lengket lah julukan trio tubies itu 😐

Dan pilihan lokasi kami jatuh pada sebuah sekolah teknik penerbangan gitu deh.. Itupun karena ada tetangganya si Afni yang kenal sama orang dalam. Mungkin agak nggak nyambung ya secara jurusan saya itu sastra inggris, lah kok KKN nya di sekolah teknik penerbangan. Tapi ternyata masih nyambung loh pemirsa! Mereka kan nantinya berkomunikasi pake bahasa inggris. Dan di sana kami ditempatkan di laboratorium bahasa. Sounds great enough sih, pada awalnya.

Pada awalnya, nah! Pada awalnya!

Tapi kayaknya segini dulu postingan saya yang cukup panjang ini. Hari-hari yang kami jalani selama masa KKN *tsaaahh* akan segera hadir di postingan berikutnya.

Break-up Songs

I have no idea to post anything, so I decided to post this when it cross my mind.

Beberapa break-up song yang saya temukan ternyata memiliki makna yang berbeda. dan inilah lagu-lagu putus versi saya :

Versi udah putus tapi malah tambah sayang

Sugar ray – When It’s Over

When it’s over
That’s the time I fall in love again
And when it’s over
That’s the time you’re in my heart again
And when you go go go go
I know
And it never ends
It never ends

Versi sakit hati banget sampe nggak mau diajak balikan dan pake nyumpah-nyumpahin segala

Christina Perri – Jar Of Hearts

I learned to live half alive
And now you want me one more time
And who do you think you are?
Runnin’ ’round leaving scars
Collecting your jar of hearts
And tearing love apart
You’re gonna catch a cold
From the ice inside your soul
So don’t come back for me
Who do you think you are?

I hear you’re asking all around
If I am anywhere to be found
But I have grown too strong
To ever fall back in your arms

Versi Nggak bisa move on

Yellowcard – only One

I feel so broken up (so broken up),
And I give up (I give up),
I just want to tell you so you know..

Here I go,
Scream my lungs out and try to get to you,
You are my only one.
I let go,
There’s just no one that gets me like you do
You are my only,
My only one.

Versi karma akan tiba pada waktunya

Hey Monday – Candles

All the games you played
The promises you made
Couldn’t finish what you started
Only darkness still remains


Been black and blue before
There’s no need to explain
I am not the jaded kind
Playback’s such a waste

You’re invisible
Invisible to me
My wish is coming true
Erase the memory of your face

One day
You will wake up
With nothing but “you’re sorrys”
And someday
You will get back
Everything you gave me

So far, segitu aja dulu. Mungkin lain kali ketemu lagu-lagu putus atau patah hati yang lain.

*Postingan ini benar-benar random -__-

Siput Oh Siput

Ini bukan tentang hewan yang ke mana-mana membawa serta rumahnya. Bukan juga tentang jaringan lambat yang orang-orang menyebutnya sebagai jaringan siput. Tapi ini tentang seorang cowok, yang beberapa bulan belakangan sering kuperhatikan gerak-geriknya. Seorang cowok yang kemudian [dari seorang teman yang juga naksir sama dia] saya ketahui bernama M. Rivaldhi Agano. Pada saat itu dia berstatus mahasiswa fakultas ekonomi jurusan akuntansi tahun 2009.

Lelaki bertubuh tinggi, tegap, berkulit putih dan berwajah agak ke-korea-an itu selalu memarkirkan yamaha vixion merahnya di parkiran fakultas sastra karena parkiran fakultas ekonomi yang selalu penuh. Karena kebiasaan saya yang hampir setiap hari setelah kuliah selalu duduk-duduk terlebih dahulu di parkiran, hampir setiap hari saya melihatnya meski hanya sekilas, dua kilas dan tiga kilas. Tapi itu cukup membuat mata saya ‘fresh’ karena di fakultas sastra sendiri, di mata saya tidak ada sosok lelaki yang ‘good-looking’. Parahnya, ternyata bukan cuma saya sendiri yang ‘naksir’ sama dia, tapi ada beberapa teman dekat saya yang juga mengaguminya. Maka tradisi nongkrong di parkiran menunggu dia pulang pun setiap hari kami lakukan. What a freak.. 🙂

Cowok yang tergolong pemalu ini pun sepertinya tahu gelagat kami yang sengaja menunggu dia pulang. Maka setiap dia melihat kami nongkrong di parkiran, dia sepertinya sengaja berlama-lama ngobrol dengan teman-temannya dan tidak segera mengambil motornya. Itu membuat kami semakin geregetan.

Pernah suatu hari saya sengaja memindahkan motor saya untuk parkir di samping motornya yang kebetulan kosong. Kemudian iseng saya tulis di akun twitter saya, isinya begini : “meskipun raga kita tak berdekatan, setidaknya motor kita parkir berdekatan”

Beberapa bulan lalu salah seorang teman saya nekat mengirimkan friend request di akun facebooknya. Ya berkat dia juga kami jadi tahu info-info terbaru tentang dia. Dan berita duka yang terakhir kami dengar adalah : dia pindah kampus. Hmm, kini tak ada lagi ‘pemandangan indah’ di parkiran.

Tapi naksir hanyalah sebatas naksir. Tidak ada niatan mengejarnya sebagai pacar. Karena dia terlalu high quality untuk kami yang ordinary, bisa-bisa banyak yang nikung 🙂

*ditulis dalam rangka meramaikan hashtag #cumanaksirunite

#kamu

berawal dari main hashtag #kamu di twitter…

#kamu  itu inspirasi tanpa batas di setiap puisi amatirku

#kamu adalah nasabah dalam tabungan rinduku

#kamu itu salah satu kepingan puzzle hidupku

#kamu adalah pemeran utama dalam setiap imajiku

#kamu itu selalu tak terduga

#kamu adalah sesuatu yang sangat jauh hingga tak tersentuh

#kamu itu siluet di setiap senja yang kunikmati di jendela kamarku

#kamu itu seseorang yang nantinya akan kuhadiahi doorprize dari tabungan rinduku

#kamu itu seperti jerawat, tiba-tiba datang tapi gak ilang2

#kamu itu selalu membuatku ingin boker setiap kali melihatmu

#kamu itu.. siapa kamu? siapa aku? kamu dimana? aku dimana??

*ternyata amnesia*